Ekonomi 

Kata JK : Beras Impor tak akan Pengaruhi Harga Tingkat Petani

Detakjabar.com – Ekonomi, Wakil Presiden Republik Indonesia Jusuf Kalla menegaskan, impor beras tidak akan mengganggu harga beras di petani. Menurutnya, impor tersebut untuk menambah dan memperkuat cadangan beras nasional di Bulog yang saat ini sekitar 930 ribu ton. Adapun, stok beras nasional di Bulog harus berada di atas 1 juta ton.

Menurutnya, petani zaman dahulu petani memiliki lumbung beras yang digunakan untuk menyimpan hasil panen. Sehingga untuk konsumsi sehari-hari, petani hanya mengambil dari hasil panen saja.

Sementara, petani zaman sekarang langsung menjual gabahnya ke penggilingan. Sehingga mereka tetap membeli beras di pasar seperti masyarakat pada umumnya. Oleh karena itu, jika harga beras naik, maka petani juga akan terkena dampaknya.

Jusuf Kalla mengatakan, memang sempat ada perbedaan data antara produksi dan konsumsi beras di masyarakat. Perbedaan data juga terjadi di Kementerian Pertanian dan Badan Pusat Statistik (BPS). Oleh karena itu sekitar 2015 lalu, Jusuf Kalla sempat menggelar demo masak nasi di kantornya guna mengetahui tingkat konsumsi beras di masyarakat. Menurutnya, konsumsi beras di masyarakat hanya 114 kilogram per tahun per kapita.

Dengan jumlah penduduk sekitar 220-260 juta jiwa, maka Indonesia membutuhkan sekitar 28 juta ton beras per tahun. Sementara, produksi beras paling tinggi yakni 30 juta ton per tahun sehingga menurut Jusuf Kalla, Indonesia tidak pernah ekspor beras. Dilansir dari republika.co.id

363 total views, 1 views today

Related posts

Leave a Comment